kosong

"hidup gue kosong dod, sepi. tapi gak tau kenapa..."
sahabat saya itu emang kadang  begitu, terlalu jujur mengutarakan isi hati. kadang kita punya sisi pandangan yang sama. bahkan kadang sifat kita juga sama.

waktu itu saya jawab polos, "butuh di isi, kalo hati kosong begitu dan gak tau harus di isi apaan, itu tandanya harus cepetan nikah. kenapa? karena nikah bukan cuma menyempurnakan separuh agama, tapi juga menyempurnakan separuh hati". itu ngalir gitu aja, gak tau omongan kyk gitu inspirasinya dari mana, kadang takut juga salah ngomong. ilmu saya kan cetek banget. lagian ko bisa bisanya saya ngasih saran kayak gitu, lah saya aja masih jomblo #kodebanget, engga ini serius ilmu saya belum nyampe kesana, tapi uniknya beberapa hari setelah saya ngomong kayak gitu ternyata di pengajian kantornya sahabat saya itu denger kalimat yang hampir sama, dari ustadz yang nyerempet ngebahas nikah.

gerimis turun pelan pelan, bahkan lebih pelan dari biasanya. kita duduk dan mampir di magister ipb baranangsiang. sekedar numpang berteduh selepas shalat ashar. di depan kami hanya lorong kosong yang sesekali dilewati mahasiswa yang mungkin juga menunggu gerimis reda.

hari itu saya bertanya tanya, kenapa Allah mempertemukan saya dengan sahabat sahabat saya ini?

kenapa niat dan proses masuk SMA 6 dulu begitu mudah, tiba tiba masuk rohis padahal niat masuk SMA 6 itu karena basket (oke saya emang agak pendek, terus salah kalo waktu SMP jadi anak basket -_-) , dan sampai hari ini kenapa masih begitu setia bolak balik di akhir pekan sekedar ketemu adik adik rohis dan mentoring disana.

kenapa niat masuk UI dan STAN malah gagal, terus dengan manisnya terdampar di BSI, kenapa?

gak lama setelah wisuda saya kerja di salah satu majalah pertanian, di ajak salah satu temen Rohis di SMA, tapi hampir dua bulan kemudian kita keluar, proyek di pending dan gak jelas progressnya gimana.

bohong kalau saya gak bersyukur dengan apa yang Allah kasih sampe hari ini, ada jutaan hikmah dibalik apa yang Allah takdirkan. hari ini kita sedang menulis di buku sejarah, sejarah tentang hidup yang memberi duka setelah ceria, tangis setelah tawa, juga mendung setelah gersang.

kekosongan itu datang saat kita dengan jelas merindukan banyak hal untuk mengisinya, banyak hal untuk menemaninya. kalau kekosongan itu masih bisa tersenyum, dia akan tersenyum pada siapa?

untuk menghilangkan kekosongan harus mulai membulatkan tekad...
Faidza ‘Azamta Fatawakkal ‘Alallah...
apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah...



No comments:

Post a Comment