side story

katanya kalo nulis itu kudu konsisten dengan gaya bahasa. kan itu katanya. gue akan konsisten dengan gaya tulisan gue yang semaugue. bulan ini, kantong udah bener bener kekuras sama bayar sana sini, bayar kuliah, TA, buat makan sehari hari, dan buat yang laen.

seperti biasa, hari itu gue pulang, kebetulan lagi bantuin ngurusin undangan walimahan si teteh. sekalian pulang boleh dong minta duit dikit buat tambah tambah isi kantong. tapi belum juga minta, ehhh ummi udah nyeletuk aja "masih punya uang kan?". ya gue gak bisa ngomong apa apa lagi lah, diem aja sambil cengengesan. dalem hati cuma bisa ketawa, padahal duit udah tipis banget. balik dari rumah cuma bisa geleng geleng, bukan gak mau minta tapi emang gak enak lah secara lagi banyak pengeluaran juga kayaknya ummi sama bapak di bulan bulan ini.

pasrah, gue balik dari rumah, hari hari berlanjut dengan dana yang terbatas. ada orderan dikit sih yang bisa nambahin pemasukan, tapi pengeluarannya juga jauh lebih gede. kadang gue jadi mikir juga enak banget jadi kebanyakan anak anak kuliah yang tinggal kuliah tanpa mikirin besok mereka makan apa, secara duit jajannya gede banget. salah satu temen gue di kampus aja ada yang uang hariannya 50rebu. kalo di rapel sebulan bisa 1,5juta. gue sempet bilang juga sama dia mending dia pake duitnya buat kredit motor aja, hehehe.

terus harus ngiri sama orang lain?

ya engga lah, ngapain. gak ada waktu buat ngiri.
justru gue bangga sama diri sendiri, meski kalo dibandingin sama orang lain gue ini gak keren keren amat sih. gue ngeliat juga temen temen yang laen, yang kuliahnya sambil kerja, sampe pindah ke kelas malem. siangnya kerja malemnya kuliah. bahkan kaka kelas gue ada yang malemnya jualan aksesoris dan pakaian di jalanan kota bogor, buat kuliah, buat masa depan. nah kalo mau ngiri tuh sama yang begini, yang usaha buat survivenya luar biasa.

dan, hampir aja gue menjadikan duit sebagai tolak ukur. serius, hampir doang.

kita, gue, dan kalian emang bakal butuh sama duit, tapi kan duit bukan satu satunya alat yang bakal mecukupi semua kebutuhan kita. ada sisi lain dari hidup yang 'sense'nya justru tak terbeli dengan duit. tapi bisa terbeli dengan senyuman misalnya. kayak embun pagi, dia jatuh di atas rumput, meleleh, tapi tetep punya keasyikan waktu mata kita ngeliatinnya.

menjelang shalat zhuhur, gue nemu duit 25rebu di kantong baju. cuma bisa nyengir dan gak lupa bersyukur. Allah kan tau kita butuh apa, jadi usaha terbaik kita yang bakal jadi penentu hasil akhirnya. tetep usaha, berdo'a. innallaha ma'ana.





No comments:

Post a Comment