gue bilang imej kata orang image

gue cuma bisa senyum senyum sendiri baca tulisan polos yang udah lama di posting salah satu temen gue, tentang organisasi yang waktu itu baru dia ikutin.

tulisannya menggabarkan betapa polosnya dia waktu itu, atau memang tingkat "beban" yang dia emban lebih berat dari yang gue rasa dulu.
lohhh, lantas kenapa amanah itu malah jadi beban?
jangan tanya gue, gue pernah dapet amanah tapi malah gak bener. jadi jawab sendiri aja boy.

gue, bandel bandel gini pernah nyasar ke beberapa organisasi di SMP sama SMA dulu, dan walaupun gak dapat jabatan tinggi gue ngerti lah kondisi organisasi yang temen gue ikutin itu kayak gimana. #sombong mode on#

disitu dia nulis, betapa sulitnya jadi anggota di organisasinya. istilahnya sih banyak mata yang nyorot. penggambarannya sampe ke titik dimana anggota di organisasinya itu amat sangat harus hati hati, salah sedikit image dan wibawa organisasinya bis jatoh toh toh. gubrakkkk

image...
penilaian orang lain terhadap kita, pandangan orang lain yang biasanya muncul waktu dia ngeliat atau cuma sekedar inget kita.
kadang si image itu cuma ngeliat dari satu sudut pandang doank dan mengesampingkan sudut lain, sudut lain itu gue sebut "blind side".

gue termasuk orang yang gak terlalu peduli dengan si image itu, buat gue image seperti apapun tergantung bagaimana kita menilai orang lain. nah lohhh gimana tuh kamsudnya (baca: maksudnya). gini boy maksudnya, btw ko gue jadi kayak dosen character building gini sih,

kalo kita nilai orang lain baik gue yakin orang lain pun bakal nilai kita baik, kenapa?
waktu kita nilai orang lain itu baik, kita bakal bersikap baik sama dia kan?
itu artinya dia pun bakal menilai kita baik karena sikap kita itu, dan dia biasanya bakal nilai kepribadian kita dari tingkah kita.
makanya gak salah kalo ada orang yang bilang "tingkahmu cerminan seperti apa pribadimu"

loe gak setuju sama pemikiran gue?
ya gapapa, hari gini pendapat orang kan beda beda, ibu sama anak aja bisa beda agama apalagi beda pendapat, lumrah banget boy.

gara gara kurang perhatian sama si imej juga banyak yang nilai gue begini begitu. yang nilai baik ada satu dua tiga empat orang. yang nilai gak baik ada sepuluh dua puluh, tiga puluh orang. sekali lagi imej itu emang dahsyat.

gue sih rada kapok nilai orang dari apa yang gue liat atau dari pertama kali gue liat , baru ngobrol dikit doank udah bisa ngambil kesimpulan yang aneh aneh. malah ada juga yang cuma ngobrol lewat sms, facebook atau YM udah bisa ngira ngira lawan bicaranya kayak gimana. walaupun emang terkadang ada juga penilaian kita yang bener, tapi gak selalu bener. soalnya 4 dari 5 sahabat gue dulu gue nilai gak baik, salah satunya gara gara gue cuma ngedenger omongan orang doank tanpa ngeliat dari sisi lain sohib gue itu kayak gimana, dan akhirnya orang orang yang gue nilai gak baik itu malah jadi sohib gue ampe sekarang.

itulah salah satu gunanya menyelidiki dahulu menilai orang kemudian.
eeitsss jangan siap siap nyelidikin orang dulu, jangan lupa ada etikanya kalo mau nyelidikin orang.

- jangan bohong, ngaku ngaku orang laen alias pake identitas palsu terus ngirim sms gelap ke si target biar dia nunjukin sisi lainnya. ini idenya sih bagus, tapi kalo ketangkep basah bisa bahaya. bayangin gimana reaksi si target pas tau kita jadi orang lain buat nyelidikin dia. mungkin dia kesel, marah, dan gimana juga penilaian dia sama kita, syukur kalo dia pikir kita cuma iseng doang. tapi kalo dia tipe orang serius yang gak suka di ajak maen maen bisa gawat, bukan mustahil dia malah gak suka banget sama kita. akhirnya malah imej kita yang ancur, tiap mau tidur muncul giant screen "o o gue ketauan - mission failed"

- jangan terlalu menggebu gebu, tiap buka internet langsung nanya ke mbah gugel ngarep dapet info bagus, pas udah dapet di ubek ubek deh facebook, twitter, blog, atau websitenya. pas namanya muncul otak jailnya muncul nyebar nyebar ke temen deket, nyelidikin bareng bareng jadi group detektif cilik. kalo sukses nemuin cengar cengir, kalo gagal bibir manyum mata beler. jangan lupa juga nyelidikin lewat internet lebih gampang dilacak sama si target.

- jangan suudzan dulu sama si target, kayak gue bilang di atas ada "blind side" yang sering kita lupain. gue pernah nyesel banget waktu nilai orang lain itu pribadinya buruk, dan ternyata pas udah kenal tu orang malah baik banget. selain nyesel gara gara suudzan duluan, efek lainnya bisa bisa dapet tambahan dosa nih.

dan masih banyak lagi yang harus di perhatiin pas mau nyelidikin calon istri atau suami, lohh???
sory deh kalo punya murabbi yang udah nikah ditambah sering ngobrol sama kakak kelas yang ngebet nikah ya jadi begini deh.

oh ya, gue gak bermaksud nyindir siapapun lewat postingan gue ini. kalo ada yang gak suka silahkan lempar opor ayam, semur kambing + ketupat. masa baru lebaran udah nyari musuh aja, soalnya fenomena kayak gini emang marak terjadi apalagi di awal musim liga inggris, plis dehhh makin ngaco aja.

jadi seberapa pentingkah imej itu buat kita?
tiap orang pasti punya jawaban berbeda. tapi buat saat ini gue sepakat dengan kalimat ini

imej itu dibutuhkan tapi tidak dipentingkan



yang gak setuju sama postingan gue ini kalo mau dan gak terpaksa silahkan komen yang sopan, yang setuju juga silahkan komen kalo mau. gratis ko.





No comments:

Post a Comment